Sunday, December 28, 2008

Selamat Ulang Tahun...Sayang


Yang tulus ikhlas
Ingin sekali sekala dirinya dibalas
Walau hanya dengan dakapan di angin lalu

Yang selalu memberi
Ingin sekali sekala jadi penerima
Cukup dengan salam dan manis doa

Aku ingin kau merasakan hebatnya cinta
Dan leburkan saja serpihan calar derita

Selamat ulang tahun sayang
Kini kau bersayap, pergilah terbang
Rentaslah langit cita cita mu
Harap nanti kitakan bertemu

Selamat ulang tahun sayang
Janganlah engkau tak terbang pulang
Ku nanti penuh kerinduan
Selamat tinggal, selamat jalan

Aku hanya inginkan engkau setia
Kerana setia yang mencipta bahagiamu

Selamat ulang tahun sayang
Kini kau bersayap, pergilah terbang
Rentaslah langit cita cita mu
Harap nanti kitakan bertemu

Selamat ulang tahun sayang
Janganlah engkau tak terbang pulang
Ku nanti penuh kerinduan
Selamat tinggal, selamat jalan...

Tuesday, December 23, 2008

Wanita Dan Tudung


Awal tahun 80 an dahulu, tidak ramai wanita yg bertudung. Ketika itu wanita bertudung terpaksa menghadapi cabaran yg besar kerana sering menjadi bahan umpatan masyarakat. Mereka dituduh ekstreem, sesat dan ketinggalan zaman. Bahkan ada juga yang mengatakan itu fesyen ala Arab padang pasir. Kita tidak pelik hal begini boleh terjadi.

Ini disebabkan masyarakat jahil terhadap hukum menutup aurat sehingga mereka tidak dapat menerima, malah memandang serong terhadap syariat menutup aurat.
Berkat kesabaran wanita-wanita yg bertudung diwaktu itu, akhirnya masyarakat semakin sedar dan faham bahawa memakai tudung itu adalah untuk memenuhi
tuntutan syariat.

Seperkara yg menarik di waktu itu, apabila seseorang wanita itu bertudung, maka akan nampak beza tingkah lakunya berbanding dgn wanita yg tidak menutup aurat &
peribadinya sendiri sebelum memakai tudung. Kalau dahulu dia senang bergaul bebas dgn lelaki, tetapi bila sudah bertudung, pandangannya sudah mula ditundukkan, bercakap dgn lelaki pun jarang sekali, tidak seronok malah tidak menghadiri majlis yg ada percampuran bebas lelaki & perempuan, tidak suka
berkeliaran di tempat-tempat awam, cenderung utk mendalami ilmu-ilmu Islam, suka utk beribadah, akhlak & tutur katanya menjadi semakin lembut & lunak. Suka
menolong orang, bibir sentiasa menguntum senyum sebagai sedekah sesama muslim, sedia membantu kesusahan orang lain, sudah benci kpd kemewahan dunia, tahan diuji & sentiasa mencari-cari peluang utk mengajak masyarakat wanita yg lainnya agar sama-sama menutup aurat.

Lantaran berbezanya mereka dgn wanita yg lain, maka org pandang tinggi kpd wanita yg bertudung, walaupun masih ramai yg tidak suka kpd mereka. Waktu itu, kalau wanita sudah sanggup bertudung, ertinya didlm dadanya sudah ada sedikit sebanyak ilmu- ilmu agama. Sekurang-kurangnya dia sudah hafal dalil-dalil Al
Quran dan hadith mengenai hal penutupan aurat.Ini disebabkan mereka sering dihujani dgn berbagai pertanyaan mengenai apa yg mereka buat. Untuk menjawapnya, mereka sudah bersedia memberi jawapan yg sesuai dgn nas Al Quran dan hadith utk menyakinkan org ramai. Oleh sebab itu org ramai memandang tinggi kepada mereka.

Di awal 90'an, bilangan org bertudung semakin ramai. Di mana- mana sahaja kita boleh bersua dgn wanita yg bertudung. Sama ada di kilang, di sekolah, di stesen
bas, di pejabat, di universiti & di politeknik malah beberapa pengacara televisyen & radio pun sudah memakai tudung. Alhamdulillah.

Tetapi yg menyedihkan, kalau dahulu wanita bertudung tidak akan ditemui di taman-taman bunga, di tempat-tempat hiburan, berpegangan tgn dgn teman lelaki,
dipanggung wayang atau kalau dahulu wanita bertudung bersih mukanya drp calaran alat-alat make up, tetapi kini dgn mudah kita boleh jumpa wanita bertudung
berpeleseran dgn teman lelaki di tempat-tempat sedemikian. Tudung berwarna warni mengikut fesyen sesuai dgn aliran zaman dan fesyen baju. Kadang-kadang pakai tudung pun tidak sempurna mengikut syariat. Kadang-kadang macam nak terlondeh. Antara hendak tutup & hendak buka. Akhlak & tutur katanya kasar, malah kadang kala lebih buruk drp mereka yg tidak memakai tudung atau buka aurat.

Sesetengahnya bertudung tetapi tidak sembahyang. Imej wanita bertudung telah tercemar dgn wanita-wanita yg menjadikan tudung sebagai fesyen atau terpaksa pakai kerana mengikut peraturan. Kalau dahulu bila wanita itu bertudung, automatik dia sudah malu ke panggung wayang, malu untuk berasmara, malu utk ke tempat hiburan & sebagainya. Tetapi kini tudung sudah tidak mempunyai peranan utk mencegah manusia dari terjerumus ke dalam lembah maksiat.

Bila direnung-renung mengapa hal ini boleh terjadi, maka jelaslah wanita-wanita yg bertudung pada hari ini jahil mengenai tujuan dan peranan pemakaian tudung.
Ramai wanita yg memakai tudung pada hari ini kerana terikut-ikut dgn suasana. Mereka lihat adik beradik, teman sekolah, teman pejabat atau jiran telah ramai
memakai tudung, maka timbul rasa malu kerana mereka sahaja yg masih tidak bertudung. Lantaran itu mereka mengambil keputusan utk memakai tudung, walaupun hati tidak berapa menyetujuinya.

Kini masyarakat telah menerima wanita yg pakai tudung. Ujian sudah tidak besar. Kadang kala orang lelaki yg hendak berkahwin pun memberi syarat, wanita yang
hendak dikahwininya mestilah bertudung.

Setengahnya apabila mereka melihat wanita lain memakai tudung lebih cantik dan manis, mereka pun hendak memakainya, tanpa mengetahui tentang ilmunya, mengapa
mesti pakai tudung. Ada juga yg terpaksa memakai tudung kerana desakan keluarga atau suami. Ada yg mahu menjadikan tudung macam fesyen. Sekejap pakai, sekejap
buka.Lantaran itulah nilai org yg bertudung pada hari ini sudah menurun. Sudah tidak semahal wanita yg bertudung awal-awal dahulu. Hanya wanita yg berpurdah
yg belum kelihatan berjalan-jalan di taman bunga atau di tempat-tempat hiburan. Mungkin taraf berpurdah sama dgn wanita yang bertudung dan wanita yg memakai tudung diperingkat awal dahulu.

Sesuatu amalan yg dilakukan kalau bukan atas dasar ilmu dan yakin serta faham apa yg mereka perbuat akan nampak ganjil dan pincang hasilnya. Sesuatu yg di buat bukan dari hati yang ikhlas, walau pun nampak hebat tetapi semuanya kosong. Tiada nilai di sisi Allah.

Wanita yg pakai tudung selain drp keinginan utk menutup aurat, tidak akan dapat berbohong dgn Allah walaupun di di dunia mereka berjaya membohongi mata manusia mengatakan mereka juga sudah menutup aurat. Tetapi di akhirat nanti, niat sebenar & apa yg ada di dalam hati mereka akan diselongkar & didedahkan oleh
Allah dipadang Makhsyar di hadapan jutaan umat manusia.

Rasulullah s.a.w pernah ditanya oleh seorang sahabat: "Ya Rasulullah, dgn apakah mencapai keselamatan kelak?"

Jawab Nabi s.a.w: "Jangan menipu Allah."

Orang itu bertanya lagi: "Bagaimana menipu Allah?"

Jawab baginda, "Iaitu mengerjakan apa yang diperintahkan oleh Allah, tetapi tidak kerana Allah."

Disamping tiada niat utk menutup aurat dgn bertudung akan ditolak oleh Allah, wanita yg berniat utk menutup aurat dgn tudung tetapi tudungnya berfesyen sehingga menarik lelaki memandangnya, atau pun tudung yg dipakainya tidak memenuhi syarat menutup aurat yakni bertudung tetapi masih nampak pangkal leher, bermakna dia belum lagi sempurna menutup aurat, malah semakin berdosa kalau dgn memakai tudung yg berfesyen itu menyebabkan lelaki jatuh hati. Dikala itu tudung bukan menjadi alat menutup aurat, tetapi menjadi alat utk berhias. Wanita begini bukan mendapat pahala dgn menutup aurat tetapi mendapat dosa.

Bahaya besar kalau beramal bukan kerana ilmu tetapi kerana mengikut masyarakat & peredaran zaman. Sementara yg mengamalkan syariat kerana pengaruh sekeliling, hanya mampu bertahan atau beramal selagi dia berada di dlm suasana begitu. Tetapi bila dia terkeluar dari kelompok masyarakat, dia sudah tidak mampu bertahan & turut hanyut dgn masyarakat di sekitarnya. Ujian yg sedikit sahaja mampu menggoyangkan imannya. Oleh itu kalau hendak mendapat keredhaan Allah, maka seseorang itu mestilah berilmu dgn apa yg dilakukannya. Jesteru itu menuntut ilmu adalah perkara yg utama sebagai penyuluh ibadah.

Di samping ada ilmu, amalan yg dilakukan hendaklah diniatkan kerana Allah bukan kerana yg lain dari itu. Kita mesti bina keyakinan di dalam diri kita & mempunyai kefahaman yg mendalam agar kita tidak mudah tergugat apabila datang ujian, betul di dalam tindakan dan bersabar di dalam apa jua kesusahan.

Renung-renungkanlah wahai wanita yg berada di luar sana. Jangan memakai tudung hanya ingin mengikut fesyen semata-mata.

Wallahualam...

Doa Seorang Sahabat


..Bismillahirrahmanirrahim...

Ya Allah...
Panjangkanlah umur sahabatku,
Kurniakanlah kesihatan yang baik padanya,
Terangi hatinya dengan nur pancaran iman...

Ya Allah...
Tetapkanlah hatinya,
Perluaskanlah rezekinya,
Dekatkanlah hatinya kepada kebaikan,
Jauhkanlah hatinya pada kejahatan,
Tunaikanlah hajatnya baik hajat dalam agama,dunia mahupun akhirat...

Ya Muhaimin...
Jika dia jatuh hati,
Izinkanlah dia menyentuh hati seseorang,
Yang hatinya tertaut pada-Mu,
Agar mereka tidak terjatuh di dalam jurang cinta dan nafsu...

Ya Rabbana...
Jagalah hatinya agar tidak berpaling daripada melabuhkan hatinya pada-Mu...

Ya Rabbul Izzati...
Jika dia rindu,
Rindukanlah dia pada seseorang yang merindui syahid di jalan-Mu...

Ya Muhaimin...
Jangan biarkan sahabatku tertatih dan terjatuh,
Dalam perjalanan panjang meyeru manusia kejalan-Mu...

Ya Allah Yang Tercinta...
Jika kau halalkan aku merindui sahabatku,
Janganlah aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki, rindu abadi dan kasih sejati hanya untuk-Mu...

Ya Allah..
Kurniakanlah sahabatku kesenangan, ketenangan, kebahagiaan dan kecemerlangan hidup di dunia dan akhirat kelak..

Ya Rabbul Izzati..
Bahagiakanlah hatinya,
Sebagaimana Engkau bahagiakan hati-hati hamba-Mu yang lain...

Amin...

Monday, October 20, 2008

Cinta


Cinta…
Ada apa dengan cinta?
Apakah maksudnya cinta?
Adakah bercumbu-cumbuan dan berpeluk-pelukan di khalayak maksudnya cinta?
Adakah berpegangan tangan akan terasa nikmatnya cinta yang kononnya cinta suci?

Cinta merupakan satu perasaan yang amat sukar digambarkan. Ianya wujud di setiap makhluk ciptaan Allah. Cinta tidak dapat diungkap dengan hanya kata-kata. Ianya juga tidak dapat disentuh tetapi ia dapat dirasai.

Kita mempunyai pelbagai ungkapan tersendiri tentang cinta. Cinta kepada Allah merupakan cinta yang hakiki. Cinta kepada ibu bapa, cinta yang abadi. Cinta kepada sahabat, cinta yang sempurna. Cinta kepada alam, cinta yang indah. Cinta kepada kekasih merupakan satu anugerah yang terindah.

Cinta yang sebenarnya adalah 'Mahabbah' yang bermaksud perasaan kasih sayang yang sukar diterjemahkan. Cinta merupakan satu gelodak rasa dan emosi yang lahir daripada hati nurani yang luhur dan suci. Tidak boleh dipaksa serta dibeli dengan wang ringgit. Dalam tasawuf, 'Mahabbah' membawa erti patuh kepada Allah dan membenci perbuatan yang menyalahi perintah-Nya.

Tentang cinta-mencintai ini, Allah berfirman dalam Al-Quran yang bermaksud:-

"Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah cintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya" (Al-Maidah, ayat 54)

"Jika kamu benar-benar mencintai Allah, ikutilah Aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosamu" (Al-Imran, ayat 31)

Bercerita tentang cinta kepada kekasih, tanya kepada diri kita. Adakah kita benar-benar mencintai kekasih kita? Jika jawapannya ia, mengapa kita sering meragui pasangan kita? Dan jika kita mencintai pasangan kita sepenuh jiwa, mengapakah kita menghalang kehendak hatinya?

Ada individu yang meragui kekasih mereka. Sehingga kekasih mereka ingin keluar rumah pun mereka berasa ragu-ragu. Ada pula yang sanggup memberikan segala-galanya kepada kekasih mereka tanpa memikirkan halal dan haram.

Jelas suatu pendustaan sekiranya seorang lelaki berkata dia benar-benar mencintai seseorang perempuan sedangkan pada masa yang sama mencemarkan maruah, kesucian dan iman temannya. Diakah yang diharapkan menjadi teman melayari bahtera kehidupan untuk sama-sama mendarat di pulau impian? Lelaki yg benar-benar mencintai pasangannya tidak akan mencemarkan kekasihnya walau sekadar bersentuhan sabagai bukti cinta.
Baru-baru ini kita digemparkan dengan kejadian yang menimpa seorang bayi perempuan yang malang di Terengganu. Demi cinta, sanggup manusia yang dikurniakan akal fikiran membunuh bayi hasil dari satu perhubungan yang mesra. Lebih menyayat hati, bayi tersebut dilaporkan mati akibat sesak nafas. Dimanakah letaknya kewarasan akal ibu dan bapa bayi tersebut? Kenapakah manusia dewasa ini bersifat lebih hina dari binatang?

Siapakah yang bersalah? Ibu dan bapakah yang bersalah kerana kurang mendidik anak mereka? Jawapannya tidak. Diri kita sendiri yang bersalah. Kerana kerapuhan iman dan ketidakwarasan dalam berfikir. Terlalu mengikut nafsu dan tidak memikirkan akibatnya.

Oleh itu, berfikir dahulu sebelum memulakan percintaan. Cintailah yang Maha Mencintai kerana cinta itulah yang paling suci. Ingatlah cinta Rabiatul Adawiyah kepada-Nya. Melebihi cinta duniawi yang penuh kepura-puraan. Fikir-fikirkan.

“Akan ku serah cinta ini,
Bukan hanya pada kekasih,
Kerana cinta sepasang kekasih,
Tanpa sebarang ikatan berlandaskan syarak,
Bersalut segunung kepalsuan dan kepuraan.”

Wallahualam…

Tuesday, October 14, 2008

Family


Adakah kita sedar, sekiranya kita mati hari ini,
syarikat tempat kita berkerja akan senang-senang mendapat pengganti,
dalam hanya beberapa hari?

Tetapi keluarga yang kita tinggalkan,
akan merasa kehilangan kita sepanjang hayat..

Dan sedarlah, sekiranya kita menghabiskan masa kita kepada kerja,
Melebihi keluarga kita, adalah merupakan suatu pelaburan yang tidak bijak.
Bukankah begitu?
Jadi apakah maksud yang tersirat?

Tahukah anda makna "FAMILY"?

FAMILY =

(F)ATHER
(A)ND
(M)OTHER
(I)
(L)OVE
(Y)OU

Fikir-fikirkan...

Wallahualam...

Monday, October 6, 2008

Selamat Hari Raya Aidilfitri


Allahu Akbar Allah Huakbar Allah Huakbar
Walillahilham…

Sedar tak sedar, kita telah melangkah masuk ke bulan Syawal. Bulan kemenangan seluruh umat Islam yang telah berjaya mengawal nafsu sepanjang bulan Ramadhan yang lalu. Dewasa ini terasa sungguh cepat sekali masa berlalu. Rasanya seperti baru semalam aku menyambut kedatangan Ramadhan.

Aildilfitri tahun 1429 Hijrah ini aku sambut dengan pelbagai perasaan yang bercampur-aduk; suka dan duka. Aildilfitri kali ini lebih membawa erti kepada sahabat-sahabat aku. Yang aku pasti sahabat aku seperti Mr. Fadz, Kak Nurul, Reza, Kak Wanie dan Shakim serta ramai lagi, Aidilfitri ini pertama kali disambut sebagai seorang pekerja. Kepada Nik dan Khairil pula, Aidilfitri ini disambut sebagai seorang bekas siswa selepas menjadi super senior di PTPL.

Aku pula, tidak ada banyak perubahan. Aidilfitri yang lalu aku sambut sebagai seorang siswa tetapi kali ini aku sambut sebagai seorang penganggur. Silap aku juga, menolak rezeki dan tuah di depan mata. Tapi pengalaman mengajar aku menjadi seorang yang semakin matang berfikir dan matang dalam mengambil sebarang tindakan.

Kita di dalam dunia ini adalah seorang pelakon yang telah ditentukan skripnya oleh Dia yang Maha Berkuasa. Mungkin tiada rezeki dan jodoh yang panjang antara aku dengan Bank Islam dan AmBank. Tapi aku tetap percaya, satu hari nanti, Allah akan mengurniakan aku rezeki yang melimpah ruah kerana, ajal maut, jodoh pertemuan serta rezeki adalah kerja-Nya. Dan setiap hari aku berdoa agar Allah memurahkan rezeki aku dan sahabat-sahabat aku. Insyaallah, jika kita bersabar, kita akan memperolehi rezeki yang melimpah ruah.

Berbalik kepada cerita Aidilfitri, aku berharap agar semua sahabat-sahabat aku meraikannya dengan penuh kegembiraan. Halwa telinga kita semestinya disajikan dengan lagu-lagu raya yang mengusik jiwa. Dari zaman Tan Sri P. Ramlee hinggalah zaman Dato’ Siti Nurhaliza, yang pasti masing-masing mempunyai citarasa tersendiri. Tidak kisahlah, asalkan Hari Raya ini jangan sampai melalaikan kita dan membuatkan kita alpa dengan tuntutan Allah s.w.t..

Di kesempatan ini aku ingin ucapkan:-

Selamat hari Raya Aidilfitri kepada sahabat-sahabat aku seperti Fadz, Kak Nurul, Reza, Shakim, Khairil, Deen, Kak Wanie, Azlan, Nik Hadri, Bob, Firdaus, Siti Hajar, Zue, Ayu, Anne, Ana, Syafiq, Zulfadli, Hafifi, Hidayat @ Babun, Eddie, Aqily, En Ahmad Kamal (MOE), Faisal (BIMB), En Wan (BIMB), Lan (BIMB), Fara (BIMB), Pn Norzita (BIMB), Pn Siti (BIMB), Haji Kasri (BIMB), En Hadli (BIMB), Muzzammil (BIMB), Pakcik Taib (BIMB), En Yusry (BIMB), En Hafis (BIMB), En Khairuddin Mahzan (BIMB), En Syed (AMBG), En Nasir (AMBG), Mr John (AMBG), Zaidi (AMBG), Kak Siti (AMBG), Azhar (AMBG) dan lain-lain yang namanya tiada disini. Mohon maaf zahir dan batin. Halalkan makan dan minum. Semoga Aidilfitri kali ini menjadi titik tolak untuk kita melakukan perubahan sama ada dari segi rohaniah dan lahiriah.

Wallahualam…

Ku Mohon


Setiap hari ku
Mohon agar Kau sentiasa
Memberi ku ketenangan
Dalam hati kekuatan
Menempuhi segala
Dugaan yang mencabar ini
Pasti punya ertinya

Kau beri ku harapan
Menjawab segala persoalan
Hadapi semua dalam tenang
Dengan merasa kesyukuran
Ku doa Kau selalu
Mengawasi gerak-geri ku
Berkatilah, ku perlu rahmat dari-Mu

Oh Tuhan
Terangkan hati dalam sanubari ku
Untuk menempuhi segala
Hidup penuh cabaran ini
Oh Tuhan
Ku berserah segalanya kepada-Mu
Agar jiwa ku tenang
Dengan bimbingan-Mu selalu

Adakala ku merasa
Hidup ini seperti kaca
Jikalau tidak bersabar
Hancur bederailah akhirnya
Tabahkanlah hati ku
Melalui semua itu
Kuatkan lah
Jagakanlah diri ku

Oh Tuhan
Terangkan hati dalam sanubari ku
Untuk menempuhi segala
Hidup penuh cabaran ini
Oh Tuhan
Ku berserah segalanya kepada-Mu
Agar jiwa ku tenang
Dengan bimbingan-Mu selalu

Curahkan nikmat-Mu pada hidup ku
Oh Tuhan
Terangkan hati dalam sanubari ku
Untuk menempuhi segala
Hidup penuh cabaran ini
Oh Tuhan
Ku berserah segalanya kepada-Mu
Agar jiwa ku tenang
Dengan bimbingan-Mu selalu

Kerja La Kerja 3


Kenapa manusia perlu bekerja? Hanya ada satu jawapan, rezeki tidak datang bergolek. Kita perlu berusaha mencari rezeki tersebut. Sebenarnya, rezeki kita ini adalah ketentuan-Nya, dan bukanlah kerja kita untuk mencampuri tugas-Nya.

Hampir genap sebulan aku tidak bekerja. Ya, aku seorang penganggur. Sebelum ini aku mempunyai satu pekerjaan yang agak kukuh tetapi aku khilaf. Aku berhenti kerana terlalu mengikut nafsu, tidak sabar, dan tidak mensyukuri nikmat-Nya.

Tetapi aku terima semua itu. Mungkin sudah tertulis jalan hidup aku sedemikian rupa. Seperti yang aku katakan sebelum ini, kita hanya ‘pelakon’ di dalam sebuah filem yang terlalu panjang jalan penceritaannya.

“Setiap yang berlaku ada sesuatu hikmah yang tersembunyi.”

Sebagai seorang yang mengakui beriman kepada-Nya, aku percaya, semua yang berlaku ada hikmah disebaliknya. Waktu ini, aku merasai sesuatu keperitan yang masih lagi aku dapat menanggungnya kerana Allah tidak akan menguji hamba-Nya dengan cubaan yang tidak dapat dipikul oleh hamba-Nya.

Yang pasti hari esok dan masa depan masih lagi di alam ghaib yang tiada seorang pun mengetahuinya. Mungkin hari ini aku dihina dan dipandang rendah oleh orang lain kerana aku seorang penganggur. Tetapi siapa yang tahu nasib mereka esok?

Oleh itu, beringatlah dan syukurilah nikmat yang anda perolehi hari ini. Dan jangan sesekali kita bongkak dan alpa dengan nikmat yang kita perolehi hari ini. Hidup kita ini seperti roda, sekejap di bawah dan sekejap di atas. Dan kadang-kala ianya boleh bertukar seperti yoyo ; terlalu lama di bawah dan sekejap sahaja di atas.

Wallahualam…

Rezeki


”Ajal maut, jodoh pertemuan, dan rezeki adalah kerja Allah s.w.t. dan ia akan kekal kerja-Nya. Bukan urusan kita untuk mencampuri urusan-Nya.”

Itulah ayat yang seringkali aku dengar dan sematkan dalam hati aku. Kita sebagai hamba-Nya yang mengakui beriman kepada-Nya, perlu mengakui itu. Sebagai seorang hamba yang beragama Islam, jika kita berusaha untuk memperolehi sesuatu, dan jika masih tidak mengecapi sesuatu, itu adalah takdir dan telah tertulis sejak azali lagi. Ianya tidak dapat diubah kecuali dengan izin-Nya..

Secara peribadi, aku sudah melalui pengalaman yang tidak dapat diubah dan memang sudah tertulis. Samada kita sedar atau tidak, kita sebenarnya adalah seorang ‘pelakon’ yang sedang berlakon di dalam sebuah filem yang sudah ditetapkan ‘skrip’nya sejak zaman berzaman lagi.

Bermula dengan kewujudan moyang kita iaitu Adam dan Hawa, perjalanan kehidupan ini telah ditetapkan. Memang sesetengahnya terlalu pahit untuk ditelan, tetapi apakan daya, kita hanyalah hamba-Nya yang tidak berdaya.

Pada kita, perancangan yang kita buat, adalah cukup sempurna. Tetapi realistikkah kita? Mungkin separuh dalam hidup kita ini, secara lahiriahnya tampak seperti kita berusaha untuk mencapai sesuatu yang diidamkan, tetapi secara rohaniahnya, tidak. Sebaik-baik perancangan itu datangnya dari Allah s.w.t. dan bukan tugas kita untuk mempertikaikan kerja-Nya.

Wallahualam…

Hentikan Perbalahan

Beberapa hari kebelakangan ini Malaysia kecoh di sana-sini. Baik di pejabat, kolej, sekolah, bahkan kedai kopi, rakyat sibuk membincangkan tentang keadaan politik semasa negara. Secara sedar atau tidak, kita telah banyak membuang masa membicarakan tentang politik. Secara peribadi, perbincangan politik perlu tetapi bukan setiap masa sehingga kita lupa kepada tanggungjawab kita baik kepada pemimpin mahupun rakyat. Semua kerja tertangguh dan menjadikan pergerakan ekonomi menjadi lembab, ditambah pula dengan berita Lehmann Brothers yang muflis. Ini akan memberikan kesan yang amat buruk kepada situasi ekonomi negara jika ia tidak dibendung.

Saya secara peribadi amat menyokong UMNO dan Barisan Nasional dengan alasan yang cukup mudah ; matlamat perjuangan yang jelas dan telah banyak berjasa membangunkan rakyat dan Malaysia. Walaupun saya kurang bersetuju dengan kepimpinan negara ketika ini, tetapi saya melihat Datuk Seri Abdullah tetap mempunyai kredibiliti sebagai pemimpin. Datuk Seri Abdullah telah mencuba sedaya yang mungkin untuk terus meletakkan Malaysia di landasan yang betul seperti era Tun Dr Mahathir. Akan tetapi nasib tidak menyebelahi beliau.

Semua manusia tidak sempurna. Sama seperti kita, Datuk Seri Abdullah juga seorang manusia biasa. Akan tetapi, saya melihat pandangan dan dasar beliau sebagai Perdana Menteri, banyak memberikan kelebihan kepada semua masyarakat tidak kira kaum. Koridor Pembangunan banyak memberikan manfaat kepada rakyat khususnya di luar Lembah Klang. Jadi jika dilaksanakan dengan sebaik mungkin, kemajuan Malaysia tidak tertumpu hanya di Pantai Barat sahaja tetapi meliputi seluruh Malaysia ; dari Perlis sampai ke Sabah.

Dasar Bumi Hijau yang dikatakan seakan seperti idea lapuk sebenarnya telah banyak memberi manfaat dan kebaikan kepada rakyat khususnya golongan usahawan tani. Sepanjang era Tun Dr Mahathir, beliau mempunyai idea yang amat bernas. Beliau pencetus ekonomi berasaskan industri berat seperti pembuatan. Dasar Tun Dr Mahathir sehingga kini masih berjalan dan akan terus berjalan. Buktinya, Proton dan Perodua yang semakin hari semakin mencipta nama. Pada pendapat saya, dasar yang diutarakan Datuk Seri Abdullah mengimbangi dasar yang diwujudkan oleh Tun Dr Mahathir. Kesempurnaan jelas terlihat. Tun Dr Mahathir memacu Malaysia kearah pemodenan manakala Datuk Seri Abdullah mengimbangi pemacuan itu dengan pengisian yang agak bermakna. Hasilnya, industri berat ilham Tun Dr Mahathir memberi rezeki kepada berjuta lepasan diploma dan ijazah. Dasar Datuk Seri Abdullah pula memberi rezeki kepada golongan miskin dan sederhana dengan program tani beliau. Sehingga kini, banyak usahawan tani yang berjaya.

Secara kita sedar atau tidak, kesemua pemimpin kita meneruskan kesinambungan dari satu pemimpin kepada satu pemimpin. Tunku berjaya memerdekakan tanah air. Selepas merdeka, Malaysia memerlukan pembangunan dan Tun Razak berjaya dengan misi ini. Apabila pembangunan berlaku dengan pesat, kita perlu sedar ikatan perpaduan diantara rakyat perlu diperkukuhkan. Ketika inilah Tun Hussein menyatukan rakyat dengan memperkukuhkan ekonomi rakyat pelbagai kaum. Apabila sudah melalui proses kemerdekaan, pembangunan, dan ikatan perpaduan yang sempurna, ketika ini kita memerlukan kemajuan dan pemodenan sekaligus meletakkan Malaysia berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan negara maju lain. Tun Dr Mahathir muncul dengan membawa perubahan 100% kepada Malaysia. Di zaman Tun Dr Mahathir, beliau mengejutkan rakyat dari tidur dan memberikan rakyat ‘tongkat’ untuk berdiri. Ketika ini rakyat mula belajar bertatih. Tun Dr Mahathir melepaskan rakyat ketika rakyat sudah boleh berlari laju. Dan pada ketika inilah muncul Datuk Seri Abdullah. Semasa rakyat rancak berlari, beliau menyedarkan rakyat ; ada mereka yang tertinggal di belakang. Mereka yang tidak bernasib baik. Dan pada hari ini, rakyat Malaysia boleh berlari bersama-sama secara beriringan dan tiada seorang pun yang tertinggal dibelakang (kecuali mereka yang tidak bersyukur dan malas).

Secara peribadi, saya berpendapat Datuk Seri Najib dapat menokok tambah kekurangan yang tidak disedari oleh Datuk Seri Abdullah. Saya juga yakin dan amat percaya, Datuk Seri Najib dapat meneruskan kesinambungan kepimpinan negara selama ini. Akan tetapi, seperti juga kita baru masuk ke pusat pengajian tinggi, kita akan melalui minggu orientasi. Ia bertujuan untuk mendedahkan secara khusus tugas dan peranan seorang pelajar. Begitu juga Datuk Seri Najib, beliau perlukan ‘minggu orientasi’ dengan fasilitatornya iaitu Datuk Seri Abdullah. Berikan sedikit ruang dan peluang untuk Datuk Seri Najib melalui ‘minggu orientasi’ ini sebelum mengambil alih jawatan Perdana Menteri. Begitu juga Datuk Seri Abdullah, berikan beliau ruang untuk memberi tunjuk ajar kepada penggantinya serta membaiki kesilapan beliau.

Jangan kita mudah termakan dengan cakap-cakap orang yang secara mereka sedar atau tidak, mereka sebenarnya mewujudkan satu keadaan yang amat buruk kepada Malaysia. Sejarah membuktikan, tiada satu pun kerajaan yang wujud hasil dari rampasan kuasa akan kekal. Lihat seperti Pakistan dan Thailand. Akibat dari episod rampasan kuasa, keadaan negara tersebut masih kucar-kacir sehingga kini. Apabila politik domestik tidak stabil, ini akan menakutkan pelabur untuk melabur. Kesannya, ekonomi negara tidak kukuh dan mengalami kelembapan. Ekonomi merupakan nadi untuk pembangunan yang berterusan. Saya secara peribadi tidak mahu keadaan negara kucar-kacir. Ini akan menampakkan masa depan Malaysia menjadi kabur. Jika kita hari ini hidup selesa, pastinya kita tidak mahu anak cucu kita hidup dalam ketakutan dan kesempitan. Apa yang perlu dilakukan kini, kembali menunaikan kewajipan dan hentikan segala pergaduhan. Mengapakah manusia perlu bergaduh sesama sendiri sedangkan kewujudan manusia itu hasil dari satu kemesraan? Fikir-fikirkan.

Wallahualam…

Monday, September 15, 2008

Why...?!


If only you could see the tears in the world you left behind
If only you could heal my heart just one more time
Even when I close my eyes
There's an image of your face
And once again I come to realize
You're a loss I can't replace

S******
It's a keeping for the lonely
Since the day that you were gone
Why did you leave me
S******
In my heart you were the only
And your memory lives on
Why did you leave me
S******

Walking down the streets of Nothingville
Where our love was young and free
Can't believe just what an empty place
It has come to be
I would give my life away
If it could only be the same
Cause I conceal the voice inside of me
That is calling out your name

S******
It's a keeping for the lonely
Since the day that you were gone
Why did you leave me
S******
In my heart you were the only
And your memory lives on
Why did you leave me
S******

Time will never change the things you've told me
After all we're meant to be love will bring us back to you and me
If only you could see

S******
It's a keeping for the lonely
Since the day that you were gone
Why did you leave me
S******
In my heart you were the only
And your memory lives on
Why did you leave me
S******

Saturday, September 13, 2008

Berbuka Puasa


Hari ini aku berbuka puasa dengan sahabat aku ; fadz dan reza.
Walaupun kami bertiga dan tidak seperti yang dirancangkan, masih tetap happy.
Terlalu banyak makanan yang kami order, sampai terasa senak perut.
Tapi alhamdullillah, tetap habis dan tidak membazir.
Lepas berbuka, kami bergerak cergas ke sebuah restoran mamak yang berhampiran.
Tujuan pertama, nak tengok kekalahan Man United.
Dan akhirnya, ia menjadi kenyataan.
Liverpool 2 - 1 Man United.
Aku dan juga Fadz, dapat minum free.
Hmm, entah bila lagi dapat lepak sama lepas ni.
Harap-harap, lepas raya dapat lepak lagi.

Wallahualam...

Friday, September 12, 2008

Impian Menjadi Kenyataan


Semua manusia inginkan sesuatu.
Samada kita mampu atau tidak, impian itu mesti menjadi kenyataan.
Oleh itu, kita akan sentiasa berusaha untuk mencapai impian tersebut.
Dan alhamdulillah, tepat pukul 5.00pm, 12/8/2008, aku telah mencapai salah satu impian aku.
Maxis Broadband...!!
Bukan senang untuk aku dapat benda ini.
Kerana aku bukanlah datang dari keluarga yang berada.
Walaupun benda ini kecil nilainya, tapi aku tetap berasa satu kepuasan.
Selepas tamat pengajian, aku terpaksa berusaha untuk mencapai sesuatu yang aku inginkan tanpa mengharapkan bantuan ibubapa aku.
Hasilnya, aku dah dapat 2 benda hasil dari titik peluh dan usaha aku sendiri.
Nouvo dan broadband.
Dan insya-Allah selepas ini aku akan berusaha lebih keras untuk aku mengapai semua impian dan cita-cita aku.
Sesuatu yang kita inginkan, jika kita berusaha sendiri, amat manis untuk dinikmati.
Ia juga mengajar kita erti kepayahan untuk menggapai bintang.
Jika kita berusaha mencapai cita-cita dan impian bermula dari bawah, lebih bermakna dan dapat mengajar kita erti kesusahan dan kepayahan.
Dan yang amat pasti, apabila kita sudah berada diatas, kita tidak akan lupa situasi kita ketika dibawah dahulu.

Wallahualam...

Perempuan bertudung gambaran Muslimah sejati…??


Perempuan. Aku pasti semua lelaki nak seorang perempuan. Ada lelaki yang nak macam artis, ada yang nak jenis bertudung, banyak lelaki nak yang pandai masak, tak kurang juga yang nak perempuan yang kuat bersosial (cool katanya). Tetapi sedar atau tidak, semua itu lumrah kehidupan. Semua lelaki memerlukan perempuan dan begitu juga sebaliknya. Jangan kata tidak kerana Nabi sendiri pun berasa sunyi jika isterinya tiada.

Tapi aku hairan dan pelik kepada meraka yang teramatlah ‘poyo’ masa bercinta. Ada sesetengah yang kene kongkong pun kata ok, ada pulak yang sanggup kena sepak terajang, dan ramai juga yang kononnya amatlah faham apa itu cinta. Kerana cinta sanggup buang keluarga dan saudara, tak kurang juga yang sanggup buang sahabat. Inilah jenis-jenis manusia yang membuatkan aku amat meluat dan menyampah.

Memang tak dinafikan, cinta itu buta. Tapi janganlah terlampau poyo dan over sampaikan menolak segala-galanya ; keluarga, saudara, sahabat, agama. Dan yang paling terkini, penyakit memakai ‘topeng’. Pergilah kemana-mana, pusat membeli-belah, sekolah, kolej, universiti, dan tempat kerja, ramai yang berpura-pura alim. Perempuan seperti biasa, bertudung. Lelaki pulak, kononnya warak. Sudahlah…!! Anda sebenarnya sudah meruntuhkan Islam itu sendiri.

Kenapa aku berkata begini? Berapa ramai yang bertudung kena tangkap basah? Berapa ramai yang bertudung berpimpin tangan dengan bukan mahram? Berapa ramai yang bertudung pakai baju ‘adik’? berapa ramai yang bertudung pakkai jeans ketat sampai melihatkan kemaluan? Berapa ramai yang bertudung betul-betul pandai menjaga status Islam mereka? Dalam 10, hanya 2 yang benar-benar mengikut ajaran Islam.

Aku tidak kata semua tetapi 95% atau mungkin lebih, bertudung hanyalah menutup’tanduk syaitan’ mereka. Mereka ini sebenarnya terlalulah hipokrit dan telah meruntuhkan maruah Islam itu secara mereka sedar atau tidak. Bangsa asing sebenarnya mentertawakan umat Islam. Cakap tidak serupa bikin. Sibuk melaungkan hukum hudud, sibuk menentang budaya barat, sibuk salahkan perogol, sibuk salahkan kaum adam, sibuk kononnya mengamalkan syariah Islam. Golongan perempuan bertudung yang masih, tetap, dan ingin melakukan dosa inilah sebenarnya golongan yang teramat hipokrit. Kalau dunia nak tengok contoh-contoh orang yang hipokrit, mereka boleh datang ke Malaysia. Cukup mudah dan senang untuk dicari, di shopping complex, taman bunga, kolej, coffee house, dan lain-lain. Bersepah kat Malaysia ni.

Dan aku tak cakap lelaki ni semuanya baik. Masih ramai juga yang berperangai mengalahkan syaitan. Seperti perogol yang merogol kanak-kanak, mamat-mamat penagih. Yang ini semua memang layak dicampak dalam sungai. Tetapi, pernah tak perempuan terfikir, mereka menjadi sebahagian dari penyumbang? Walaupun nisbahnya terlalu sedikit, tetapi tetap menjadi penyumbang gejala sosial. Seperti konsep perniagaan, tiada yang menjual, tiada yang membeli. Pepatah pun ada mengatakan, orang memberi kita merasa. Ini semua adalah adat dan lumrah dalam kehidupan. Tetapi mencegah lebih baik dari merawat. Kalau dah tahu yang diri itu tak boleh kontrol nafsu kuda dan nafsu syahwat, kenapa cuba-cuba juga?

Tepuk dada tanya iman dan kepercayaan, bukan tanya selera. Ikut hati mati, ikut rasa binasa. Beza manusia dan haiwan ialah akal fikiran. Kita perlulah berfikir yang mana baik dan mana tidak. Aku berkata begini kerana aku dah cukup meluat dan jelak dengan perempuan yang bertudung tetapi melakukan onar dan dosa. Aku juga bukan manusia yang sempurna kerana tiada manusia yang sempurna. Cuma aku nak kita semua berfikir ; perempuan bertudung itu adakah lebih baik dari mereka yang berpakaian skirt pendek? Mereka yang kategori ini sebenarnya nampak baik diluar tetapi busuk di dalam. Mereka inilah yang mencemarkan maruah dan identiti Islam dan mereka ini jugalah yang menjatuhkan maruah perempuan yang benar-benar bertudung kerana Islam. Fikir-fikirkan dan betulkan mana yang telah silap kerana pintu taubat Allah s.w.t terbuka luas selagi kita masih bernafas.

Wallahualam…

Sesama Insan


Malaysia sudah mencapai umur kemerdekaannya ke-51 pada 31 Ogos 2008 yang lalu.
Sudah 51 tahun kita sebagai rakyat Malaysia mengecap keselesaan dan kemakmuran.
Dalam tempoh itu juga, Malaysia sudah melalui pelbagai pahit getir hidup di bawah penjajahan.
Akan tetapi, aku berasa amat hairan dan duka cita melihat bangsa aku masih dijajah akal pemikirannya.

Benar seperti kata Tun Dr. Mahathir, "Melayu Mudah Lupa..."
Pada zaman serba maju dan moden ini, masih ramai dikalangan bangsa Melayu masih lupa akan asal usul mereka.
Dahulunya, mereka seorang yang tidak mempunyai apa-apa ; ilmu, kedudukan, harta, mahupun pangkat.
Mereka masih mentah dan tidak mengetahui apa-apa.

Tetapi apabila mereka sudah mempunyai ilmu yang diibaratkan seperti setitik daripada seluas lautan, mereka khilaf dan alpa.
Mereka dengan sewenang-wenangnya menghina dan memandang rendah pada orang lain.
Langsung tidak memberikan ruang kepada orang lain untuk membela diri dan menceritakan tentang diri sendiri.
Mereka dengan angkuh menafikan hak seorang yang bernama manusia.
Mereka ini sebenarnya masih dibelenggu dengan pemikiran kuno dan tidak merdeka.

Mereka merasakan segala yang mereka kecapi hari ini adalah dari hasil titik peluh mereka.
Mereka merasakan diri mereka lebih baik dari orang lain hasil daripada pengalaman yang kononnya mengajar mereka.
Memang benar seperti apa yang dikatakan, tetapi itu hanyalah secara lahiriahnya sahaja.
Tanpa bantuan, mereka tidak mungkin dapat mencapai semua itu.
Mereka tidak mungkin akan mendapat ilmu, mempunyai kedudukan yang tinggi, mengumpul harta yang banyak, dan mempunyai pangkat yang besar.

Tanpa mereka sedari atau tidak, kesemua yang mereka kecapi pada hari ini adalah pinjaman dan kurnia dari Allah s.w.t..
Tidak sedarkah mereka, apabila Allah s.w.t. mengatakan "Kun Faya Kun", maka kesemuanya akan hilang?
Tidakkah mereka sedar, sebesar-besar rumah yang telah mereka bina itu bermula dengan sekecil bata dan boleh hilang dalam sekelip mata?
Mereka bukan sahaja angkuh dan bongkak tetapi mereka lupa, sama ada kaya atau miskin, besar atau kecil, berilmu atau tidak, kita ini hanyalah hamba-Nya.

Pada aku, orang yang tidak tahu menghormati orang lain, mereka tidak layak dihormati.
Mereka ini tidak ada bezanya dengan haiwan ; mempunyai otak tetapi tidak mempunyai akal fikiran.
Dan kepada mereka, ingatlah, tidak ada gunanya menghina orang lain kerana kita tidak cukup sempurna.
Dan mungkin kita lebih hina dari orang tersebut.
Jika kita seorang Islam dan bekerja di organisasi yang mengamalkan Islam (hadis dan sunnah) sebagai pegangan perniagaannya, jangan kini merosakkan istilah 'ISLAM' itu sendiri.

Ingatlah, jikalau kita tidak berbuat baik maka janganlah pula kita membuat dosa.
Perkara baik yang kita buat walau sebesar zarah sekalipun, tetap akan mendapat balasan. Manakala, perkara buruk yang dilakukan walau sebesar zarah sekalipun, juga tetap akan mendapat balasan.

Wallahualam...

Tuesday, August 26, 2008

Kemenangan Datuk Seri Anwar


Semalam Datuk Seri Anwar Ibrahim telah diumumkan menang pada pilihanraya kecil Parlimen Permatang Pauh.
Anwar Ibrahim menang dengan majoriti lebih besar berbanding kemenangan Datin Seri Wan Azizah pada PRU 12.
Ini menunjukkan kesetiaan penduduk Permatang Pauh kepada Anwar Ibrahim.

Secara sedar atau tidak, kemenangan tersebut menunjukan satu tanda aras yang baru kepada Datuk Seri Abdullah.
Dengan majoriti lebih besar berbanding Wan Azizah, Anwar membuktikan bahawa beliau mempunyai ramai pengikut.
Benar, Permatang Pauh merupakan kubu kuatnya.
Akan tetapi, tsunami politik yang melanda PRU 12 tidak boleh dipandang begitu sahaja.

Kepimpinan Pak Lah perlu mencari jalan melawan tsunami politik tersebut.
Rakyat umum yang bijak berfikir mengetahui, Anwar Ibrahim amat bijak bermain kata-kata.
Beliau sungguh pandai mengenai sastera dan sering kali ayat-ayat baru dikeluarkan di dalam setiap ucapannya.
Itu memang tidak dapat dinafikan dan tidak hairanlah jika beliau mempunyai ramai pengikut yang setia dengannya.

Pada pendapat saya, Pak Lah harus memikirkan langkah yang terbaik untuk mengembalikan kepercayaan rakyat terhadap BN dan UMNO.
Langkah awal perlu di ambil bagi memastikan kemenangan dan dapat menawan kembali 4 negeri yang dirampas pembangkang pada PRU 13.
Kerana memberi kepercayaan lebih mudah daripada mengembalikan kepercayan kepada rakyat.

Wallahualam...

Monday, August 25, 2008

Kemerdekaan Malaysia



Tinggal beberapa hari lagi rakyat Malaysia akan menyambut hari kemerdekaan ke-51.
Bendera sudah mula berkibar di sana-sini.
Rancangan televisyen sudah mula memaparkan rencana mengenai kemerdekaan negara.

Kita selalu memikirkan apa akan terjadi pada masa hadapan.
Tapi kita jarang memikir bagaimana ia bermula.

Zaman gelap yang dilalui oleh negara satu ketika dahulu semakin lama semakin dilupakan.
Kita lupa bagaimana semua kaum, Melayu, India dan Cina bersatu menentang penjajah.
Melayu dengan UMNO, India dengan MIC dan Cina dengan MCA.
Mereka bersatu dibawah PARTI PERIKATAN dan bersama-sama berjuang untuk menuntut kebebasan dan sebuah negara yang merdeka.
Bebas dari cengkaman penjajah yang hanya ingin mengaut keuntungan negara semata-mata.

Hari ini, kita dapat lihat yang kita kurang bersatu.
Kita lalai dan hanyut dalam kemewahan yang kita rasai sekarang.
Dan kita selalu lupa tentang bagaimana semua ini bermula.

Jadikanlah Kemerdekaan Negara ke-51 ini sebagai satu titik mula penyatuan kita sebagai rakyat Malaysia.
Ingatlah, setiap yang bermula pasti akan berakhir.
Akan tetapi, biarlah Kiamat menjadi garis penamat Kemerdekaan yang kita perolehi ini.

Renung-renungkan dan Selamat Menyambut Hari Merdeka.

Wednesday, August 20, 2008

Bank Islam...


Semalam aku bg tau abah aku yg kalau boleh aku nak kerja balik kat Bank Islam.
Abah aku terus bertny, "betul ko nak kerja balik?"
"Jgn buat hal bg notis ke hape ke."
Aku pun setuju.

Hari ini, abah aku pun call Bank Islam bg tau aku nak kerja balik.
Dan baru beberapa minit yg lepas, Bank Islam call nak tau nombor ic aku.
Aku harap segalanya berjalan dgn lancar dan aku berjanji aku akan kerja bersungguh2.
Tq abah sebab tolong aku.

Secara jujur, aku memang rindu sesgt nak kerja balik kat Bank Islam.
Baru sekarang aku kenal diri aku.
Selama ini aku betul2 khilaf sbb tak reti bezakan yg baik dan buruk.
Betul lah firman Allah dalam surah Al-Baqarah, ayat 216 :

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”

Wallahualam...

Tuesday, August 19, 2008

Chong Wei diberi gelaran Dato'


Lee Chong Wei dapat gelaran Dato'...
Tahniah.
Rasanya, org seperti ini layak dapat darjah kebesaran.
Tp, 'tulang belakang' Lee Chong Wei tak patut dilupakan.
Misbun Hj Sidek...

Siapakah mamat ini?


Siapakah mamat ini??!!

Sunday, August 17, 2008

CHELSEA The Best...!!


Chelsea mmg the best r.
Pada aksi pembuka tirai BPL 08/09, Chelsea menumpaskan Portsmouth 4-0.
Tahniah skuad Scolari.

MU pe crite?
Setakat draw dengan Newcastle.
Hari tue dgn Portsmouth pun tak boleh makan.
Nampak sangat, tak ada Ronaldo, MU tak hidup.
Hehehe.
MU=LOSER...!!!

Sekadar Perak


Tahniah Lee Chong Wei.
Walaupun sekadar perak, Lee Chong Wei berjaya menaikkan bendera Malaysia di olimpik kali ini.
Kepantasan Lin Dan mmg tiada tandingan.
Walau apa pun, Lee Chong Wei sudah menamatkan kemarau pingat di Olimpik.
Syabas Lee Chong Wei..!!

Saturday, August 16, 2008

Semangat RAMD...!!!



Inilah semangat Rejimen Askar Melayu DiRaja (RAMD).
Walaupun lengannya berdarah kerana tertusuk benet ketika perbarisan, Lans Koperal Zamri Md Sood tetap meneruskan perbarisan.
Gambar ini salah satu simbolik yang amat bermakna.
Betapa kentalnya semangat orang Melayu, RAMD dan ATM.
Tahniah...!!!

Friday, August 15, 2008

Harapan Pingat Olimpik


Pingat pertama Malaysia di Olimpik Beijing 2008 kini dalam genggaman.
Lee Chong Wei mara ke peringkat akhir Badminton perseorangan dan menantinya nanti adalah Lin Dan.
Diharap, Lee Chong Wei dapat membawa pulang pingat emas pertama negara.

Aku secara peribadi amat bangga Lee Chong Wei dapat mara ke peringkat akhir.
Kerana, jurulatih Lee Chong Wei ialah Misbun Sidek.
Orang Melayu dan berasal dari Selangor Darul Ehsan…

Thursday, August 14, 2008

Al-Ahzab : 59


Kalau la Firman Allah dalam surah Al-Ahzab ini diikut...

Aku dgn Mr Fadz


Mmg best time nie.
Penat lelah blajar selama 2 setgh tahun berbalas.
Tp....
Mr fadz dah kerja.
Aku blom...........!!!!!!!!!!

Special to My Friends

Wednesday, August 13, 2008

KERJA LA KERJA 2


Hari nie genap seminggu aku keje kat Trunet nie.
Aku btol2 rasa bosan yg amat sgt.
Bile r aku nak kembali kerja secara formal?
Aku pun tak tau.
Tp aku harap B4 raya aku akan dapat kerja formal.

Kadar pinjaman PTPTN hanya 1 peratus mulai 1 Jun lalu



PUTRAJAYA: Kerajaan hari ini mengumumkan kadar baru pengiraan pinjaman Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Negara (PTPTN) ialah satu peratus mulai 1 Jun lalu.

Mengumumkan demikian, Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin, berkata kadar satu peratus itu adalah kadar rata ke atas semua pinjaman peringkat pengajian.

Katanya, ia membabitkan semua bakal peminjam, peminjam sedia ada dan peminjam yang sudah tamat belajar tetapi belum selesaikan pinjaman.

Tuesday, August 12, 2008

Drogba is happy to stay a Blue



Chelsea striker Didier Drogba claims he will remain at Stamford Bridge for another two years at least.

The Ivory Coast international has been linked with a move away from the club all summer, with Barcelona, AC Milan and Internazionale all thought to be possible destinations for the 30-year-old.

However, Drogba insists he is going nowhere and that he will happily see out his contract with the Blues.

"I have always said that I am very happy at Chelsea," he told France Football. "It's a great team with great players and a great coach.

"Everything's going well here and I have two years left on my contract and I will spend them at Chelsea."

Monday, August 11, 2008

Motor Aku...



Nie moto baru aku.
Baru 2 minggu kuar dan perkara pertama aku nak buat bile ade duit ialah tukar side mirror.
hehehehehe

Wednesday, August 6, 2008

KERJA LA KERJA




Hari nie 7hb Ogos. aku masih takde kerja. memang menyesal aku berhenti dari Bank Islam. tapi nak buat macam mana, mungkin rezeki dan jodoh aku kat Bank Islam dah habis sampai takat tue jer.

4hb Ogos lepas, aku start kerja kat AmBank. tapi selepas di tolak, darab, tambah dan bahagi, gaji aku tak cukup untuk membeli sebungkus nasi lemak tambah letak telur goreng setiap hari. aduh.... kenapa nasib aku begini...??!! aku cuma nak cari kerja dan ada duit untuk diri akku sendiri. selain itu dapat bagi mak abah aku sedikit. tapi nasib tak menyebelahi aku lagi. 2 hari kemudian aku berenti kerja kat AmBank.

sekarang nie aku menggantikan position sahabat aku kat trunet nie, mr fadzeli. aku pun dah jadi sepi mcm mr fadz gak. kejap2 tegur, "Morgan...!!"

lepas nie aku akan bagi abah aku resume sebyk yg mungkin. aku jugak amik nasihat cik nurul untuk jgn kerja kat BANK.. dan aku harap lepas puasa nanti aku dapat kerja di mana2 company selain BANK.

p/s: untuk sahabatku mr fadz and cik nurul, good luck. buat kerja baik2. kalau de niat nak berenti, buat tak paham je sbb nanti kang menyesal mcm aku. tp klu dpt offer yg lagi cantik dan bukan dari BANK, jgn tak ambik. hehehehehehe......

Monday, June 30, 2008

EURO Sudah Berakhir

EURO 2008 secara rasminya melabuhkan tirai pada 30 Jun 2008, 4.50am (waktu Malaysia). Sepanyol telah secara rasminya telah ditabalkan sebagai juara. Tahniah kepada para pemain dan juga semestinya peminat Sepanyol di Malaysia. Sememangnya Sepanyol layak ditabalkan sebagai juara kerana satu-satunya pasukan yang begitu konsisten sepanjang kempen EURO 2008. Dengan kemenangan tersebut berakhirlah penantian pasukan Sepanyol selama hampir 40 tahun untuk memenangi Kejohanan EURO.

Dan kepada semua peminat pasukan Jerman, tidak perlu berasa sedih dengan kekalahan Jerman di tangan Sepanyol. Itulah bola sepak, tiada yang dapat dijangkakan. Tahniah juga buat pasukan Jerman kerana telah bermain agak baik Cuma ada kesilapan pada bahagian midfield yang tidak begitu berfungsi sepanjang perlawanan.

Berlabuhnya tirai EURO 2008, maka keadaan kembali seperti sedia kala. Para majikan tidak perlu risau dengan kehadiran pekerjanya, pelajar dapat kembali menumpukan pada assignment dan kuiz, dan sebagainya.

Tetapi, berakhirnya EURO tidak bermakna peminat bola sepak seperti saya terus sunyi. Kerana, kehangatan Liga Perdana Inggeris (BPL) sedah mula terasa. Berbagai berita hangat tentang pasukan seperti Chelsea, Man United, Liverpool, Arsenal, Newcastle, dan sebagainya akan kembali memenuhi ruang sukan akhbar-akhbar di Malaysia.

Disebalik kehangatan bola sepak Eropah, tidak lupa juga kepada atlet Malaysia yang akan menghadapi cabaran di Sukan olimpik di Beijing. Semoga dapat mengharumkan nama Malaysia. Jika benar duit menjadi 200% motivasi atlet di Malaysia, inilah masa untuk anda rebut peluang yang ditawarkan; RM1 juta...! Tapi kalau sudah dapat habuan itu, janganlah pula alpa dan lalai tentang tanggungjawab membayar cukai dan kepada orang Islam, zakat. Kenalah berkongsi sedikit dengan rakyat.

Friday, June 27, 2008

HARI KONVOKESYEN




25hb Jun 2008 menjadi satu tarikh yang amat berbahagia dalam hidup saya. Hari Konvokesyen. Mungkin bagi sesetengah orang, ia satu hari yang biasa dan tiada apa-apa keistimewaan langsung. Tapi saya tidak peduli dengan semua tanggapan itu kerana pada hari itu merupakan hari yang paling berbahagia bagi mereka yang bergelar pelajar. Pada hari konvokesyen itu semua pelajar seperti saya akan bergelar graduan.



Menyingkap kembali detik saya masuk ke Kolej PTPL, pada 6 Jun 2005. Itulah hari pertama saya bergelar pelajar di pusat pengajian tinggi. Sebelum melangkah ke Kolej PTPL, saya telah menolak beberapa tawaran yang agak menarik. Pertama, peluang melanjutkan pelajaran ke US dalam bidang Kejuruteraan Mekanikal melalui Technology Park Malaysia. Kedua, tawaran dari Universiti Tun Abdul Razak dalam bidang Pengurusan Perniagaan. Ketiga, dari Universiti Industri Selangor dalam bidang Pengurusan Industri. Keempat, Politeknik Sultan Salahuddin Abdul Aziz dalam bidang Pengurusan serta yang terakhir tawaran Kementerian Pelajaran Malaysia untuk Sijil Tinggi Pelajaran Malaysia (STPM). Kolej PTPL menjadi pilihan saya kerana berhampiran dengan rumah serta bidang yang saya minati terdapat di Kolej PTPL.



Bukan mudah untuk menamatkan pengajian. Pada semester satu, pencapaian agak memberansangkan. Akibat lalai dan banyak main, saya hampir tersangkut pada semester dua. Saya mengambil langkah untuk bertukar ke Kolej PTPL cawangan KL Sentral. Tindakan itu membuahkan hasil dan saya kembali mendapat rentak dan semangat untuk meneruskan pengajian. Pada semester ketiga, saya bertukar kembali ke Kolej PTPL Shah Alam. Berjumpa kembali kawan-kawan lama tetapi saya tidak lupa niat untuk tekun berlajar dan tidak alpa. Sehinggalah pada semester lima, saya diberitahu tidak dapat bersama dengan rakan yang sama intake untuk subjek terakhir iaitu Projek Pengurusan. Agak menyedihkan tapi saya tetap sabar dan akhirnya dapat mengambil subjek Projek Pengurusan dengan Zue, Rezza, dan Mathura yang juga senasib, tidak dapat meneruskan projek bersama rakan yang lain. Saya bukanlah datang dari keluarga yang kaya-raya. Terlalu banyak cabaran untuk menamatkan pengajian. Tidak cukup duit untuk belanja perkara biasa. Pernah satu ketika saya terpaksa bekerja di 7-Eleven untuk menampung pembelajaan. Akan tetapi semua cabaran dan dugaan itu dapat ditempuhi dengan tenang sebab Allah tidak akan sesekali menguji hamba-Nya dengan ujian yang tidak dapat ditanggung oleh hamba-Nya. Kesusahan mengajar saya erti kehidupan dan lebih menghargai serta sentiasa bersyukur dengan apa yang diperolehi.





Kepada kesemua pensyarah saya seperti Pn Siti Idayu, Pn Masitah, En Farid, En Hazman, En Hazmal, Pn Wan Badariah, Pn Norafeah, Pn Rabiah, En Fairish, Pn Haslinda, Pn Mas Guieta, Ustaz Naim, Madam Elin (KL Sentral), dan Cik Zalilah serta semua pensyarah di PTPL Shah Alam dan PTPL KL Sentral, terima kasih saya ucapkan kerana sudi mengajar saya. Segala ilmu yang saya perolehi akan saya manfaatkan dalam setiap apa sahaja yang saya lakukan



Dan kepada semua sahabat saya :

Mohd Fadzeli, Shahreza, Nur Asyiekha, Mohd Noor Shakim, Bausudeen, Nurul Ikmal, Hazwani, Firdaus, Nur Ayuniza, Yuhana, Hidayah, Syafawati, Meng Huey,Siti Zulaikha, Ahmad Syafiq, Azlan, Siti Hajar, Nik Hadri, Mohd Khairil, Alif, Mohd Fadil, Khairul Azim, Mohd Faisal,

Semoga dapat apa yang diimpikan dalam hidup. Persahabatan tidak pernah putus...



Yang terakhir dan paling utama, kepada mak dan abah. Segulung diploma sebagai hadiah tanda terima kasih kerana telah melahir, mengasuh, mendidik, menjaga, dan memberi kasih sayang kepada saya dari sebesar ibu jari hingga sekarang, sebesar-besarnya. Tanpa mak dan abah, yang tidak jemu memberi nasihat dan mendoakan, tidak mungkin saya berjaya mencapai apa yang ada pada hari ini. Diploma ini tidak membawa sebarang erti jika tidak mendapat doa dan restu dari mak dan abah. Saya harap mak dan abah tidak akan jemu mendoakan anakmu ini yang nakal, tidak dengar cakap, degil, dan sentiasa khilaf.

Sekian...

Sunday, June 22, 2008

EURO DAN BOLA SEPAK MALAYSIA




EURO tiba lagi. Seluruh dunia kini sedang dilanda demam EURO. Tidak terkecuali, saya yang sememangnya seorang kaki bola. Di dalam kancah BPL, saya amat menyokong penuh pasukan CHELSEA yang mendapat jolokan THE BLUES. Tetapi di dalam demam EURO, pasukan JERMAN merupakan pasukan pilihan saya.

Kenapa JERMAN?? Kerana JERMAN merupakan sebuah pasukan yang pantang menyerah kalah dan kesemua pemainnya mempunyai semangat juang yang tinggi. Yang paling penting, semua pemainnya boleh bermain di semua posisi yang berlainan. Hebat bukan..?!

Selain pasukan JERMAN , satu lagi pasukan yang mempunyi semangat juang tinggi dan tidak mudah menyerah kalah ialah pasukan TURKI, satu-satunya negara ISLAM yang berada di dalam kesatuan Eropah.

TURKI mengejutkan banyak peminat dan pengkritik sukan. Berjaya melayakkan diri ke suku akhir setelah menewaskan pasukan REP. CZECH dan kini melangkah ke saingan separuh akhir setelah menumpaskan pasukan pilihan EURO ’08 iaitu CROATIA... Ternyata, bukan nama dan status yang memainkan peranan dalam menentukan sesuatu kejayaan tetapi semangat dan azam yang kuat menyiakan segala kemungkinan. Lawan TURKI di SEPARUH akhir adalah pasukan JERMAN. Di atas kertas, JERMAN pilihan. Di atas padang? Siapa yang akan layak tidak dapat ditentukan selagi wisel penamat tidak dibunyikan...

Melihat situasi pasukan TURKI ketika ini, alangkah baiknya jika pasukan kebangsaan kita, MALAYSIA juga mempunyai semangat juang seperti ini. Memang benar, pemain kita tidak dapat dibandingkan dengan pasukan di EROPAH, itu realitinya. Tetapi, pasukan kita yang digelar HARIMAU MALAYA masih tidak dapat bersaing dengan pasukan di Asia Tenggara. Buktinya, kita menjadi pasukan belasahan di Kejohanan Piala Asia yang diadakan baru-baru ini di MALAYSIA.

Pada pendapat saya, jika jurulatih terbaik di dunia diambil seperti Maurinho, Scolari, Ferguson, dan Klinsman serta lain-lain, ia tidak akan dapat mengubah apa-apa jika sikap dan mentaliti pemain serta pihak FAM tidak berubah. (90% pemain / 10% FAM)

FAM pula seperti sebuah badan yang hilang fungsi disebabkan terpaksa campur tangan di persatuan kelab atau negeri yang tidak ditakbir dengan baik. Persatuan kelab / negeri pula, selesaikanlah sendiri masalah yang dihadapi, jangan pula asyik mengharapkan ’tongkat’ dari FAM.

Satu cadangan dari saya, jangan libatkan bola sepak atau sukan yang lain dengan POLITIK. Saya cadangkankan agar setiap persatuan sukan di negara ini tidak boleh dianggotai oleh orang POLITIK, baik dari kerajaan mahupun pembangkang. Tetapi Kementerian Belia dan Sukan melalui Menterinya perlu menjadi penasihat dan kuasanya terbatas, salah satunya tidak dibenarkan melantik atau menasihat persatuan untuk melantik seseorang yang berkepentingan dengan mana-mana parti politik.
Mungkin dengan langkah ini dapat memulihkan kembali institusi sukan di MALAYSIA. Saya sudah jemu menyokong pasukan luar di PIALA DUNIA, dan saya amat pasti bahawa setiap rakyat Malaysia juga merasakan perasaan yang sama. Kembalikan zaman kegemilangan Mokhtar Dahari di Malaysia.

Tahniah kepada pasukan KEDAH kerana berada di ranking 144 pasukan kelab di dunia menewaskan PSV dan ASTON VILLA. Sekurang-kurangnya keadaan ini dapat menceriakan sedikit peminat bola sepak di Malaysia. Satu keadaan yang agak boleh dibanggakan.

Jika kita ingin berjaya, jangan kita harap kejayaan itu datang bergolek atau turun dari langit. Usaha dan terus berusaha. Lakukan perkara yang orang gagal tidak suka lakukan...

Sekian.....

Hari ini, jalan ini pasti semakin berliku.
Kerana masa depan belum tentu menjanjikan syurga,
Bagi mereka yang lemah dan mudah kecewa.
Perjuangan kita belum selesai,
Kerana hanya yang cekal dan tabah,
Dapat membina mercu tanda,
Bangsanya yang berjaya...

- Tun Dr. Mahathir bin Mohammad

Monday, May 19, 2008

Tun Dr Mahathir umum keluar Umno berkuatkuasa serta merta


ALOR STAR: Bekas Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir Mohamad, hari ini mengumumkan keluar dari Umno berkuatkuasa serta merta.

Dr Mahathir yang juga adalah anggota Umno seumur hidup berkata, beliau bertindak demikian kerana hilang keyakinan terhadap kepimpinan Umno sekarang yang gagal membela nasib orang Melayu di negara ini.

"Saya umum saya keluar parti hari ini," katanya di hadapan kira-kira 1,000 hadirin yang kebanyakannya anggota Umno Kedah pada majlis bertajuk "Nasib Kedudukan Bangsa Melayu" di sebuah hotel di sini hari ini.

Bekas Presiden Umno itu juga berkata, beliau hanya akan kembali menjadi anggota Umno selepas Perdana Menteri, Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi yang juga Presiden Umno meletak jawatan atau tidak lagi menjadi pemimpin utama negara.

"Saya akan menulis surat kepada Umno bagi memaklumkan mereka (mengenai keluar dari Umno)," katanya.

Bercakap kepada pemberita selepas majlis anjuran Dewan Perhimpunan Melayu Kedah itu, Dr Mahathir dengan wajah kecewa berkata beliau terpaksa mengambil tindakan keluar Umno yang dianggotai sejak 1946 kerana berpendapat parti itu tidak lagi dapat berperanan sebagai sebuah parti politik sebenar untuk membela nasib Melayu, sepertimana hasrat sejarah penubuhannya.

Sambil menyatakan rasa tidak puas hatinya, Dr Mahathir mendakwa Umno kini hanyalah dijadikan parti untuk mengiktiraf Abdullah sebagai Presiden Umno dan mengutamakan kepentingan keluarganya (Abdullah) sehingga membelakangkan negara.

"Saya boleh senaraikan perkara yang dia (Abdullah) lakukan sehingga merugikan negara kita.

"Umno yang wujud hari ini tidak lagi berpegang kepada hasrat parti yang ditubuhkan 62 tahun lalu. Sebab itu saya tidak teragak untuk keluar dari Umno," katanya.

Dalam sejarah Dr Mahathir dalam Umno, beliau pernah dipecat daripada Umno pada 1969 kerana melanggar disiplin parti apabila mengkritik kepimpinan Umno ketika itu, tetapi diterima kembali ke dalam parti pada 1972.

Dr Mahathir turut mengajak anggota Umno yang sependapat dengannya berhubung dengan kepimpinan untuk mengikuti jejaknya dengan bertindak keluar dari parti itu tetapi bukan untuk menyertai parti lain.

"Saya yakin cara ini berkesan. Saya tidak akan menyuruh orang membuat sesuatu yang saya sendiri tidak berani melakukannya," tambahnya.

Bekas Perdana Menteri turut melahirkan rasa kecewa kerana anggota Umno masih disekat oleh kepimpinan parti daripada berjumpanya.

"Sampai nak adakan perjumpaan, ahli Umno dan ketua bahagian tidak dibenar berjumpa saya. Ini apa," katanya.

Beliau berkata tindakan kepimpinan Umno itu hanya menyebabkan timbul lebih banyak rasa tidak puas hati dan akhirnya melambangkan Umno sebagai tidak demokratik. - Bernama

Wednesday, April 9, 2008

Surat terbuka kepada Dr M dan Pak Lah

Keadaaan Malaysia pasca PRU12 tampak begitu tidak stabil. Kemenangan pembangkang di 4 negeri, berjaya mempertahankan Kelantan dan berjaya menafikan majoriti 2/3 BN di parlimen memberi satu anjakan paradigma kepada suasana politik semasa negara. Tanggal 9hb Mac 2008, dapat dilihat di dada-dada akhbar menceritakan tentang suasana politik semasa negara. Keadaan ini sebenarnya semakin mencemaskan dari semasa ke semasa. Ini mendorong saya menulis surat secara terbuka ini kepada Tun Dr Mahathir dan Datuk Seri Abdullah.

Secara peribadi,saya merasa bahawa tindakan Dr M mendesak Pak Lah berundur ketika ini akan menyumbang kepada kekacauan dan ketidakstabilan keadaan politik semasa. Apabila keadaan politik tidak stabil, ini akan menyebabkan keadaan ekonomi negara juga turut menjadi kelam-kabut.

Lihat saja dalam tempoh lebih kurang seminggu selepas PRU12, keadaan di Bursa Malaysia tidak begitu memberangsangkan. Lihat kepada jiran kita iaitu Indonesia. Bagaimana keadaan ekonomi dan politik negara tersebut selepas Allahyarham Suharto meletak jawatan atas desakan pemimpin rakyat ketika itu? Sehingga kini keadaan di Indonesia tidak pulih seperti sedia kala.

Memang benar, Pak Lah perlu bertanggungjawab keatas kekalahan teruk BN tetapi bukanlah dengan meletak jawatan serta-merta. Tindakan Dr M yang menekan Pak Lah, satu tindakan tidak wajar. Secara peribadi, saya selaku anak muda berharap Pak Lah perlu meneruskan kepimpinan pada masa ini. Dan untuk mengelakkan kehancuran UMNO dan BN pada PRU13, Pak Lah harus meletak jawatan pada akhir penggal pemerintahan ini.

Walaubagaimanapun, semua bantahan, kritikan dan teguran Dr M ada asasnya. Kepada barisan kabinet yang baru dilantik serta ahli UMNO pelbagai peringkat, tidak harus menolok semua teguran Dr M. Seharusnya UMNO dan kabinet perlu meneliti sedalam-dalamnya segala teguran Dr M itu. Budaya ”Yes Man” yang dikatakan Dr M, harus dihapuskan. Yang benar kata benar dan yang salah perlu diakui salah.

Umum mengenali Dr M tentang kelantangannya menyuarakan pendapat. Beliau pernah menegur kepimpinan Tunku Abdul Rahman. Dunia juga turut mengenali Dr M kerana dengan lantang dan keras mengkritik Amerika Syarikat. Dunia Islam juga turut mengakui dan mengagumi Dr M atas kelantangannya bersuara. Masyarakat dunia juga inginkan kepintaran Dr M. Jadi kenapa kita menyalah dan menolak semua teguran Dr M? Saya secara peribadi, mengagumi Dr M dan berbangga kerana saya dilahirkan dan dibesarkan di zaman kepimpinan Dr M.

Kesimpulannya, Pak Lah harus memanggil kesemua pemimpin komponen BN termasuk kerajaannya, duduk semeja berbincang dengan Dr M. Begitu juga dengan UMNO, Dr M saya lihat sebagai Bapa UMNO dan BN (ketika ini). Jika sesebuah keluarga mengalami masalah diantara ahlinya, bapalah sebagai tempat mengadu dan bapa jugalah akan memberi nasihat untuk memulihkan sesebuah institusi keluarga itu sendiri. Selesaikan semua perkara yang berbangkit agar BN dan UMNO akan kembali mendapat tempat di hati rakyat terutama anak muda yang majoritinya memilih Dr M barbanding Pak Lah.

Selaku seorang anak muda, saya melihat Dr M dan Pak Lah sebagai bapa saya. Oleh itu, saya tidak mahu bapa-bapa saya terus bercakaran sehingga anak seperti saya terabai. Fikirkanlah...

- amer abd raman -

Friday, March 28, 2008

PERILAKU BERDASARKAN TARIKH LAHIR ISLAM...

PERILAKU BERDASARKAN TARIKH LAHIR ISLAM...

HIJRAH
Sekiranya anda mengetahui pada bulan Hijrah anda dilahirkan, menurut
pengetahuan tradisional bulan itu mempunyai pengaruh yang tersendiri
terhadap perilaku. Dicatatkan bagi menambahkan pengetahuan.

MUHARRAM
Bersifat pendiam, sihat fikirannya. Mungkin akan menjadi bodoh jika tidak
mendapat didikan yang sempurna, walaupun begitu, jika dididik dengan baik,
dia boleh menjadi cerdik kerana bakat fikiran yang pintar cerdas ada
padanya. Dia mempunyai keinginan yang baik dan selalu berada dalam selamat.

SAFAR
Tabiatnya buruk. Dia tidak suka mengakui kesalahannya. lbubapanya perlu
mendidiknya bagi menghilangkan tabiat buruk itu, jika tidak, kehidupannya
akan menjadi susah di kemudian hari. Walaupun begitu, sekiranya dia
melakukan sesuatu untuk kepentingan dirinya, selalunya ianya akan
mendatangkan hasil.

RABIULAWAL
Perwatakannya baik. Mungkin dia akan mendapat pangkat besar, menjadi orang
berpengaruh atau kaya tanpa diduga. Dalam pekerjaan ramai yang suka. Sifat
negatif dirinya termasuklah kurang sabar, hatinya keras dan mudah marah.

RABIULAKHIR
Perwatakannya jahat. Hatinya tidak tetap. Fikiran dan kemahuannya lemah,
buruk nafsunya, kasar wataknya, mudah mengangkat tangannya. Kehidupannya
menjadi sukar kerana tabiat buruknya itu. Ibubapa menempuh kesukaran dalam
mendidiknya.

JAMADIL AWAL
Dia mempunyai tingkat keyakinan yang tinggi. Dia berani dan nekad,
kadangkala melakukan sesuatu yang bodoh atau bahaya. Walaupun begitu,
keberanian dan tekadnya itu akan menunjukkan hasil usahanya, yang menemui
kegagalan juga.

JAMADIL AKHIR
Wataknya berani, dia hormatkan orang lain. Berbagai kepandaian ada padanya.
Apabila dia tahu bahawa dia salah atau keliru maka dia mudah mengakuinya,
tapi bila dia tahu dia benar, pendiriannnya keras dan tidak mahu mengalah.
Semasa kecilnya, ibubapanya perlu mendidiknya dengan baik agar terserlah
sifat-sifatnya yang baik itu, kerana jika betul didikannya, masa dewasa ia
akan menyenangkan kedua orang tuanya.

REJAB
Semasa kecilnya dia degil dan nakal. lbu bapanya patut mendidiknya dengan
baik agar dia dapat menerapkan nilai-nilai yang baik. Ketika sudah dewasa,
dia suka bersikap merendah diri dan bersikap tidak tahu menahu. Ini agak
berlainan dari sikapnya semasa kecil. Walaubagaimanapun hidupnya selamat
dan sentosa.

SYA'ABAN
Perwatakannya baik. Hidupnya selamat dan rezekinya tidak putus-putus.
Sewaktu kecilnya dia mudah mengalah semasa bermain dengan kawan-kawan.
Kelakuannya baik, berbudi bahasa hingga semua orang sayang padanya. Masa
dewasanya dia akan berjaya dalam segala kerjayanya danmudah mendapat
rezeki.

RAMADHAN
Dia baik, pendiam, suka merendah diri. Dia tidak angkuh kepada teman yang
dikenalinya. Dia tidak suka menonjolkan diriya. Kehidupannya selalu
selamat.\

SYAWAL
Perwatakannya keras. Hatinya keras. Dia tidak suka dikalahkan oleh orang
lain. Hal ini membahayakan hidupnya, oleh itu ibu bapanya perlulah
mendidiknya dengan betul bagi menghilangkan tabiat buruknya itu. Jika tidak
kehidupannya menjadi susah kerana perangai keras hatinya, dan dia selalu
bergaduh terutamanya dalam hal mencari rezeki.

ZULKAEDAH
Perwatakannya pendiam. Banyak perkara baik pada dirinya berubah menjadi
buruk. Dia banyak berfikir, kerana sifat ini, satu hari nanti dia akan
mendapat hasil yang baik dalam kehidupannya. Tetapi oleh kerana banyak
berfikir, perbuatannya kadang kala menjadi keliru. Dia seharusnya bertindak
tanpa terlalu banyak berfikir untuk mendapat hasil yang yang memuaskan.

ZULHIJJAH
Jika dia jahat dia terlalu jahat, jika baik terlalu baik pula. Dia sering
mendapat padah dari perbuatannya sendiri. Dia sukar mengawal perasaannya,
kadangkala terlalu berlebih-lebihan atau sebaliknya. 0leh kerana dia tidak
dapat memberikan garis pemisah, dia sukar mempertimbangkan baik buruk
perbuatannya. Dia seringkali menyesal kerana kurang hati-hati dan kurang
pertimbangan

MENUTUP RAMBUT BAGI WANITA

Menutup rambut bagi wanita

MENUTUP RAMBUT BAGI WANITA
Dr. Yusuf Al-Qardhawi

Ada sebagian orang mengatakan bahwa rambut wanita tidak termasuk aurat dan boleh dibuka. Apakah hal ini benar dan bagaimana dalilnya?

JAWAPAN

Telah menjadi suatu ijma' bagi kaum Muslimin di semua negara dan di setiap masa pada semua golongan fuqaha, ulama, ahli-ahli hadis dan ahli tasawuf, bahwa rambut wanita itu termasuk perhiasan yang wajib ditutup, tidak boleh dibuka di hadapan orang yang bukan muhrimnya.

Adapun sanad dan dalil dari ijma' tersebut ialah ayat Al-Qur'an:

"Katakanlah kepada wanita yang beriman, 'Hendaklah mereka menahan pandangannya, memelihara kemaluannya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) tampak darinya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, ..."

(Q.s. An-Nuur: 31).

Maka, berdasarkan ayat di atas, Allah swt. telah melarang bagi wanita Mukminat untuk memperlihatkan perhiasannya. Kecuali yang lahir (biasa tampak). Di antara para ulama, baik dahulu maupun sekarang, tidak ada yang mengatakan bahwa rambut wanita itu termasuk hal-hal yang lahir; bahkan ulama-ulama yang berpandangan luas, hal itu digolongkan perhiasan yang tidak tampak.

Dalam tafsirnya, Al-Qurthubi mengatakan, "Allah swt. telah melarang kepada kaum wanita, agar dia tidak menampakkan perhiasannya (keindahannya), kecuali kepada orang-orang tertentu; atau perhiasan yang biasa tampak."

Ibnu Mas'ud berkata, "Perhiasan yang lahir (biasa tampak) ialah pakaian." Ditambahkan oleh Ibnu Jubair, "Wajah" Ditambah pula oleh Sa'id Ibnu Jubair dan Al-Auzai, "Wajah, kedua tangan dan pakaian."

Ibnu Abbas, Qatadah dan Al-Masuri Ibnu Makhramah berkata, "Perhiasan (keindahan) yang lahir itu ialah celak, perhiasan dan cincin termasuk dibolehkan (mubah)."

Ibnu Atiyah berkata, "Yang jelas bagi saya ialah yang sesuai dengan arti ayat tersebut, bahwa wanita diperintahkan untuk tidak menampakkan dirinya dalam keadaan berhias yang indah dan supaya berusaha menutupi hal itu. Perkecualian pada bagian-bagian yang kiranya berat untuk menutupinya, karena darurat dan sukar, misalnya wajah dan tangan."

Berkata Al-Qurthubi, "Pandangan Ibnu Atiyah tersebut baik sekali, karena biasanya wajah dan kedua tangan itu tampak di waktu biasa dan ketika melakukan amal ibadat, misalnya solat, ibadat haji dan sebagainya."

Hal yang demikian ini sesuai dengan apa yang diriwayatkan oleh Abu Daud dari Aisyah r.a. bahwa ketika Asma' binti Abu Bakar r.a. bertemu dengan Rasulullah saw, ketika itu Asma' sedang mengenakan pakaian tipis, lalu Rasulullah saw. memalingkan muka seraya bersabda:

"Wahai Asma'! Sesungguhnya, jika seorang wanita sudah sampai masa haid, maka tidak layak lagi bagi
dirinya menampakkannya, kecuali ini ..." (beliau mengisyaratkan pada muka dan tangannya).

Dengan demikian, sabda Rasulullah saw. itu menunjukkan bahwa rambut wanita tidak termasuk perhiasan yang boleh ditampakkan, kecuali wajah dan tangan.

Allah swt. telah memerintahkan bagi kaum wanita Mukmin, dalam ayat di atas, untuk menutup tempat-tempat yang biasanya terbuka di bagian dada. Arti Al-Khimar itu ialah "kain untuk menutup kepala," sebagaimana surban bagi laki-laki, sebagaimana keterangan para ulama dan ahli tafsir. Hal ini (hadis yang menganjurkan menutup kepala) tidak terdapat pada hadis manapun.

Al-Qurthubi berkata, "Sebab turunnya ayat tersebut ialah bahwa pada masa itu kaum wanita jika menutup kepala dengan akhmirah (kerudung), maka kerudung itu ditarik ke belakang, sehingga dada, leher dan telinganya tidak tertutup. Maka, Allah swt. memerintahkan untuk menutup bagian mukanya, yaitu dada dan lainnya."

Dalam riwayat Al-Bukhari, bahwa Aisyah r.a. telah berkata, "Mudah-mudahan wanita yang berhijrah itu dirahmati Allah."

Ketika turun ayat tersebut, mereka segera merobek pakaiannya untuk menutupi apa yang terbuka.

Ketika Aisyah r.a. didatangi oleh Hafsah, kemenakannya, anak dari saudaranya yang bernama Abdurrahman r.a. dengan memakai kerudung (khamirah) yang tipis di bagian lehernya, Aisyah
r.a. lalu berkata, "Ini amat tipis, tidak dapat menutupinya."

Antara Anjing dan Awek Cun

Antara Anjing dan Awek Cun

Lucu dan Teladan

LEMBU: Hai anjing, apa habaq? Macam ada yg tak kena je?

ANJING: Aku tengah tension nih. Mau je aku gigit manusia tadi.

LEMBU : Eh? kenapa?

ANJING: Aku lalu tepi dua orang manusia lelaki dan perempuan yang sedang berkepit. Tetiba si lelaki terperanjat dan terus melompat dan berkata "Hoi anjing, pergi jauh-jauh, najis!".



LEMBU: Ya, lah. Ko kan haram. Najis tahap berat bagi manusia. Biasalah tu.

ANJING: Kalau aku najis sekali pon, kalau dia tersentuh aku, boleh disamak. Yang dia sentuh dan raba-raba awek dia tu apa? Boleh ke nak samak dosa?

LEMBU: Betul tu. Memegang wanita yg bukan mahramnya tanpa ikatan yg sah, lebih dahsyat kenajisannya daripada memegang ko anjing, malah tak boleh suci sekalipun disamak.

ANJING: Wah.. ayat ko memang power la... manusia kena ubah pepatah "Pandai macam LEMBU"

Sedikit Penjelasan:
Daripada satu hadis yang diriwayatkan daripada ibnu majah menyatakan bahawa "Bergomolan dengan babi (khinzir) itu adalah lebih baik berbanding dengan bersentuhan (secara sengaja) dengan wanita yang bukan mahram". Bersentuhan (dengan sengaja & apatah lagi bertujuan syahwat)adalah berdosa dan wajib bertaubat (bagi membersihkan dosa). Sedangkan menyentuh anjing tidaklah berdosa dan hanya perlu disuci (bukan bertaubat). Menyentuh anjing bukanlah satu kesalahan (dosa) atau maksiat. Tetapi, menyentuh wanita bukan mahram adalah berdosa dan merupakan maksiat.

Di dalam satu riwayat hadis yang lain yang maksudnya, "Sesungguhnya kepala yang ditusuk dengan besi itu lebih baik daripada menyentuh kaum yang bukan sejenis yang tidak halal baginya'. (Riwayat At Tabrani dan Baihaqi)

"Katakanlah lagi (kepadanya): Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna".(Surah Zumar: 9)

Cinta Menurut Pandangan Islam

Cinta Menurut Pandangan Islam

“..Ya Allah Engkau Tuhanku.. Tiada tuhan melainkan Engkau.. Engkau cinta agungku.. Nabi Muhammad pesuruhMu..”

Muqaddimah

Bait-bait nasyid kumpulan Quturunnada di atas sering mengingatkan kita kepada hakikat cinta yang sebenar. Bagi saya sendiri, makna serta irama yang dibawa oleh Qutrunnada ini benar-benar menyentuh jiwa apatah lagi di tengah-tengah kerancakan irama nasyid ala-KRU yang mewarnai dunia nasyid pada masa sekarang.

Berbicara mengenai cinta, tentunya tidak akan lepas dari perbincangan kita cinta monyet yang menghiasai dunia muda-mudi sekarang ini. Malah, tidak keterlaluan untuk dinyatakan, itulah pespektif masyarakat terhadap cinta. Sedangkan cinta sebeginilah yang sering mendorong pelakunya ke arah melakukan maksiat kepada Allah SWT. Sekotor itukah cinta?



Apakah cinta sebenarnya? Cinta sebenarnya menepati satu angka perangkaan fitrah manusia. Tanpa nilai cinta yang berdefinisi sebagai cetusan rasa dari orbit naluri ke arah mengenali satu objek dengan penghayatan hakikat dan kewujudannya akan membantutkan tumbesar manusia.

Kesenian cinta yang didasari runtutan fitrah tanpa dicabul oleh hawa syahwat merupakan logo kedamaian, keamanan dan ketenangan. Namun cinta seringkali diperalatkan untuk melangsai keghairahan nafsu dan kebejatan iblis laknatullah. Demi kemakmuran manusia sejagat, kita mesti menangani fenomena cinta dengan nilai fikrah yang suci dan iman yang komited kepada Allah.

Permasalahan cinta antara yang dihadapi secara serius oleh umat Islam hari ini. Pertembungan antara cinta hakiki dan cinta palsu menyebabkan umat Islam menghadapi dilema perasaan yang kronik. Krisis cinta palsu telah memapah umat Islam ke medan pertembungan yang memusnahkan etika spritual-membunuh solidariti dan menodai sosial.

Individu mukmin sewajarnya peka terhadap kehadiran cinta di dalam jiwa. Cinta yang berlogikkan nafsu dan syahwat semata-mata hanyalah cinta palsu yang penuh jijik dan dihina.

Menyedari hakikat ini, saya mencuba untuk menggagahkan diri bercerita soal cinta secara ringkas menurut pandangan Islam. Apatah lagi dalam suasana masyarakat remaja khususnya tertipu dengan propaganda 14 Februari yang kononnya ialah hari Kekasih. Maka sibuklah dunia berbicara soal cinta yang lebih menjurus kepada cinta karut-marut yang bertemakan mainan perasaan yang sama sekali terseleweng dari kehendak Islam.

Semoga Allah memberikan ganjaran terhadap usaha yang kecil ini dalam membersihkan jiwa pemuda-pemuda dari sebarang permainan perasaan yang hanya akan menyesatkan fikiran.



Apakah Kedudukan Cinta Di Dalam Islam?

Adakah Islam memusuhi cinta? Adakah sebegini kejam sebuah agama yang disifatkan menepati fitrah? Sebenarnya tidak. Malah Islam memandang tinggi persoalan cinta yang tentunya merupakan perasaan dan fitrah yang menjiwai naluri setiap manusia. Namun, cinta di dalam Islam perlulah melalui pelbagai peringkat keutamaannya yang tersendiri :

1. Cinta kepada Allah

Islam meletakkan cinta yang tertinggi dalam kehiudupan manusia ialah cinta kepada Allah. Ketinggian nilai taqarrub Al-Abid kepada Khaliq dapat dikesan melalui cinta murni mereka kepada Pencipta. Tanpa cinta kepada Allah perlakuan hamba tidak memberi pulangan yang bererti sedangkan apa yang menjadi tunjang kepada Islam ialah mengenali dan dan menyintai Allah.

Sinaran cinta itu jua akan mendorong hamba bertindak ikhlas di mihrab pengabdian diri kepada Allah serta menghasilkan cahaya iman yang mantap. Firman Allah SWT :

“..(Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah...” (Surah Al-Baqarah ayat : 165)



Memiliki cinta Allah seharusnya menjadi kebanggaan individu mukmin lantaran keagungan nilai dan ketulusan ihsan-Nya.Namun menjadi suatu kesukaran untuk meraih cinta Allah tanpa pengabdian yang menjurus tepat kepada-Nya. Cinta Allah umpama satu anugerah yang tertinggi dan tidak mungkin sesiapa dapat memilikinya kecuali didahulukan dengan pengorbanan yang mahal. Cinta Allah adalah syarat yang utama untuk meletakkan diri di dalam barisan pejuang-pejuang kalimah Allah SWT. Firman Allah SWT (yang bermaksud) :

“..Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari ugamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Ia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia; mereka pula bersifat lemah-lembut terhadap orang-orang yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir...” (Surah Al-Maidah, ayat 54)



2. Cinta Kepada Rasulullah SAW dan para anbiya’

Apabila manusia berada di dalam kegelapan yang begitu kelam,maka diutuskan pembawa obor yang begitu terang untuk disuluhkan kepada manusia ke arah jalan kebenaran. Sayang, pembawa obor tersebut terpaksa begelumang dengan lumpur yang begitu tebal dan menahan cacian yang tidak sedikit untuk melaksanakan tugas yang begitu mulia.

Pembawa obor tersebut ialah Rasulullah SAW. Maka adalah menjadi satu kewajipan kepada kepada setiap yang mengaku dirinya sebagai muslim memberikan cintanya kepada Rasulullah dan para ambiya’. Kerana kecintaan inilah, para sahabat sanggup bergadai nyawa menjadikan tubuh masing-masing sebagai perisai demi mempertahankan Rasulullah SAW. Dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim menyebut :

Diriwayatkan daripada Anas r.a katanya: Nabi s.a.w bersabda: Tiga perkara, jika terdapat di dalam diri seseorang maka dengan perkara itulah dia akan memperolehi kemanisan iman: Seseorang yang mencintai Allah dan RasulNya lebih daripada selain keduanya, mencintai seorang hanya kerana Allah, tidak suka kembali kepada kekafiran setelah Allah menyelamatkannya dari kekafiran itu, sebagaimana dia juga tidak suka dicampakkan ke dalam Neraka.

(Bukhari : no. 15, Muslim : no. 60, Tirmizi : no. 2548 Nasaie : no. 4901)



Namun, dalam suasana kita sekarang yang begitu jauh dengan Rasulullah SAW dari segi masa, adakah tidak berpeluang lagi untuk kita memberikan cinta kepada Rasulullah SAW? Sekalipun Rasulullah SAW telah meninggalkan kita jauh di belakang, sesungguhnya cinta terhadap baginda boleh dbuktikan melalui kepatuhan serta kecintaan terhadap sunnahnya. Oleh yang demikian, orang yang memandang hina malah mengejek-ngejek sunnah Rasulullah SAW tentunya tidak boleh dianggap sebagai orang yang menyintai Rasulullah SAW.



3. Cinta Sesama Mukmin

Interaksi kasih sayang sesama mukmin adalah merupakan pembuluh utama untuk menyalurkan konsep persaudaraan yang begitu utuh. Cinta sesama mukmin inilah yang mengajar manusia supaya menyintai ibubapanya. Malah mengherdik ibubapa yang bererti merungkaikan talian cinta kepada keduana adalah merupakan dosa besar sebagaimana yang disebut di dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Abu Bakrah r.a katanya:

“Ketika kami bersama Rasulullah s.a.w, baginda telah bersabda: Mahukah aku ceritakan kepada kamu sebesar-besar dosa besar: Ianya tiga perkara, iaitu mensyirikkan Allah, mengherdik kedua ibu bapa dan bersaksi palsu atau kata-kata palsu..”

(Hadis riwayat Bukhari, no. 5519, Muslim : no. 126)



Alangkah indahnya sebuah agama yang mengajar penganutnya agar menghormati dan menyintai kedua ibubapanya yang telah melalui susah payah untuk membesarkan anak-anak mereka. Di manakah lagi keindahan yang lebih menyerlah selain daripada yang terdapat di dalam Islam yang mengajar umatnya dengan pesanan :

“..Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): "Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil."

(Surah Israk, ayat 24)



Selain daripada cinta kepada kedua ibubapa ini, Islam juga meletakkan cinta sesama mukmin yang berimana sebagai syarat kepada sebuah perkumpulan atau jemaah yang layak bersama Rasulullah SAW. Hayatilah betapa dalamnya maksud firman Allah SWT :

“..Nabi Muhammad (s.a.w) ialah Rasul Allah; dan orang-orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir yang (memusuhi Islam), dan sebaiknya bersikap kasih sayang serta belas kasihan kasihan sesama sendiri (umat Islam)...

(Surah Al-Fath, ayat 29)



Malah, Al-Quran sendiri menukilkan betapa pujian melangit yang diberikan oleh Allah SWT kepada golongan Ansar yang ternyata menyintai golongan Muhajirin dengan cinta suci yang berasaskan wahyu Ilahi. Malah dalam keadaan mereka berhajat sekalipun, keutamaan tetap diberikan kepada saudara-saudara mereka dari golongn Muhajirin. Firman Allah SWT yang bermaksud :

“..Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka, dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu; dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat. ..”

(Surah Al-Hasyr, ayat 9)



Bukankah ini yang telah diajar oleh Islam? Maka di tengah-tengah kecaman keganasan yang dilemparkan kepada Islam pada hari ini, kenapa tidak masyarakat antarabangsa malah umat Islam sendiri melihat bahawa betapa agungnya unsur kasih sayang dan cinta yang terdapat di dalam Islam? Namun, betapa agungnya cinta di dalam Islam, begitu jualah agungnya penjagaan Islam sendiri terhadap umatnya agar sama sekali tidak mencemarkan kesucian cinta dengan kekotoran nafsu.

Itulah cinta di dalam Islam. Ia tidak dapat tidak haruslah diasaskan di atas dasar keimanan kepada Allah. Alangkah ruginya cinta yang lari dari landasan iman. Akan hanyutlah jiwa-jiwa yang menyedekahkan dirinya untuk diperlakukan oleh ‘syaitan cinta’ sewenangnya-wenangnya



Cinta Dunia Remaja : Tragedi Yang Menyayat Hati

Tidak ada orang yang boleh mendakwa dirinya lari daripada mainan perasaan. Asal saja ia bernama manusia, maka sekaligus dirinya akan dicuba dengan mainan nafsu yang bagaikan lautan ganas yang begitu kuat bergelombang. Salah satu darinya ialah mainan cinta.

Tidak sedikit orang yang rebah kerana cubaan ini. Dalam berbicara persoalan peringkat pembinaan ‘cinta lutong’, As-Syauqi pernah bermadah :

Benar kata Syauqi, cinta lutong ini bermula dengan mainan mata yang tidak mempunyai sempadannya, ia kemudiannya diikuti dengan sahutan suara dan saling berhubung. Sampai peringkat tersebut, amat sukar sekali bagi pasangan cinta untuk tidak bertemu dan berdating sekaligus mendedahkan diri kepada aksi yang lebih hebat. Oleh kerana itulah, Islam dalam menjaga kesucian cinta dari dicemari oleh unsur-unsur nafsu meletakkan batasan pandangan seorang muslim dan muslimah. Firman Allah SWT yang bermaksud :

“..Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan...”

(Surah An-Nuur, ayat 30)



Betapa bahayanya cinta lutong ini boleh dilihat apabila pasangan yang dhanyutkan olehnya tidak akan berupaya untuk berfikir secara waras lagi. Setiap detik dan masa yang berlalu tidak akan sunyi dari memikirkan persoalan cinta mereka. Setiap saat, jiwa sudah tidak mampu lagi untuk tenteram sekiranya tidak didodoikan dengan suara halus dan lunak yang berbicara dengan kata-kata yang hanya layak diperdengarkan di dalam kelambu. Sudah berkubur cita-cita perjuangan dan sudah lebur harapan masyarakat yang dipikulkan di atas bahu, yang ada hanyalah kehendak memuaskan hati pasangan masing-masing. Lantas, di saat demikian, layakkah orang yang hanyut ini diharapkan memikul tanggungjawab melaksanakan tugas penting membimbing masyarakat?

Apakah penyelesaian terhadap permasalahan ini? Jalan yang paling baik ialah perkahwinan. Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud :

“..Wahai golongan pemuda! Sesiapa di antara kamu yang telah mempunyai keupayaan iaitu zahir dan batin untuk berkahwin, maka hendaklah dia berkahwin. Sesungguhnya perkahwinan itu dapat menjaga pandangan mata dan menjaga kehormatan. Maka sesiapa yang tidak berkemampuan, hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu dapat mengawal iaitu benteng nafsu..”

(Bukhari : no. 1772, Muslim : no. 2485)

Selain daripada perkahwinan yang tentunya merupakan perkara yang hampir mustahil untuk dilaksanakan dalam dunia seorang penuntut ilmu, maka Rasulullah SAW mencadangkan puasa sebagai jalan terbaik melepaskan diri dari kekangan nafsu yang meronta-ronta. Selain daripada itu, Islam sama-sekali tidak membuka pintu yang lain. Selain daripada perkahwinan, tidak dapat tidak, hanyalah kawalan terhadap jiwa mampu menyelamatkan diri sendiri dari turut terjun dalam arus ganas cinta lutong.

Sesungguhnya cinta sebelum perkahwinan adalah cinta palsu yang walaupun dihiasi dengan rayuan-rayuan halus namun ia adalah panggilan-panggilan ke lembah kebinasaan! Dan sekalipun kekosongan jiwa daripada cinta lutong secara zahirnya adalah penderitaan dan kesunyian yang begitu hebat, namun itulah hakikat cinta sejati kepada Allah. Andainya hati dihiasi dengan rayuan-rayuan syaitan yang seringkali mengajak ke arah melayan perasaan, maka hilanglah di sana cita-cita agung untuk menabur bakti kepada Islam sebagai medan jihad dan perjuangan.

Percayalah, masa muda yang dianugerahkan oleh Allah hanyalah sekali berlalu dalam hidup. Ia tidak akan berulang lagi untuk kali kedua atau seterusnya. Meniti usia remaja dengan berhati-hati dan mengenepikan mainan perasaan adalah merupakan perkara yang amat sukar sekali. Apatah lagi, semakin dihambat usikan perasaan, semakin ia datang mencengkam dan membara. Namun, itulah mujahadah melawan perasaan. Sekadar perasaan dan diri sendiri menjadi musuh, alangkah malunya untuk kita tewas terlalu awal. Usia emas yang diberikan ini alangkah baiknya andainya digunakan sebaik mungkin menggali sebanyak mana anugerah di bumi ilmu.

Namun, kita manusia boleh tertewas bila-bila masa sahaja. Tidak kira siapapun kita. Sekalipun kita arif malah benar-benar mengetahui bahawa yang hadir hanyalah sekadar tipuan, namun kita bisa rebah dalam ketewasan yang kita sendiri sebenarnya merelakannya.

Oleh yang demikian, apakah yang akan menyelamatkan selain keimanan, ketakwaan dan kecekalan?



Oleh : Ahmad Fadhli bin Shaari
*

*Beliau merupakan pembantu pensyarah di Kolej Islam Antarabangsa Sultan Ismail Petra (KIAS)